Wednesday, October 24, 2012

0 Kelebihan Hari Arafah

Maka rebutlah peluang yang diberikan oleh Allah untuk sama-sama kita BERPUASA pada hari Arafah kerana berpuasa pada hari Arafah mempuyai kelebihan yang cukup hebat, Sabda Rasulullah s.a.w :

صيام يوم عرفه احتسب على الله ان يكفّر السّنة التي قبله والسّنة التي بعده

وصيام يوم عا شوراء احتسب على الله ان يكفّرالتي قبله

Rasulullah (saw) bers
abda yang maksudnya;

“Berpuasa pada hari ‘Arafah, aku berdoa agar ALLAH menghapuskan dosa bagi tahun sebelumnya dan tahun selepasnya dan berpuasa pada hari Asyura, aku berdoa agar ALLAH menghapuskan dosa tahun sebelumnya ” (HR Muslim)

Dari Qatadah bin An-Nu’man, beliau mendengar Rasulullah (saw) bersabda maksudnya;

من صام يوم عفرالله له سنتين, سنة امامه وسنة خلفه

“Sesiapa yang berpuasa pada hari ‘Arafah, nescaya ALLAH akan mengampuni dosa-dosanya selama dua tahun, setahun sebelumnya dan setahun sesudahnya.” (Dinilai sahih – Ibn Maajah, Shahih Al-Jaami’ Ash-Shagiir”)

0 Ilmu Hisab : Simetri


1 x 8 + 1 = 9
12 x 8 + 2 = 98
123 x 8 + 3 = 987
1234 x 8 + 4 = 9876
12345 x 8 + 5 = 98765
123456 x 8 + 6 = 987654
1234567 x 8 + 7 = 9876543
12345678 x 8 + 8 = 98765432
123456789 x 8 + 9 = 987654321

1 x 9 + 2 = 11
12 x 9 + 3 = 111
123 x 9 + 4 = 1111
1234 x 9 + 5 = 11111
12345 x 9 + 6 = 111111
123456 x 9 + 7 = 1111111
1234567 x 9 + 8 = 11111111
12345678 x 9 + 9 = 111111111
123456789 x 9 +10= 1111111111

9 x 9 + 7 = 88
98 x 9 + 6 = 888
987 x 9 + 5 = 8888
9876 x 9 + 4 = 88888
98765 x 9 + 3 = 888888
987654 x 9 + 2 = 8888888
9876543 x 9 + 1 = 88888888
98765432 x 9 + 0 = 888888888

1 x 1 = 1
11 x 11 = 121
111 x 111 = 12321
1111 x 1111 = 1234321
11111 x 11111 = 123454321
111111 x 111111 = 12345654321
1111111 x 1111111 = 1234567654321
11111111 x 11111111 = 123456787654321
111111111 x 111111111 = 12345678987654321


Contoh 1
Jika anda ingin mengetahui Juzuk 5 di halaman ke berapa:
5-1 = 4, 4 perlu didarab dengan 2 jadi 4 x 2 = 8
Letakkan no 2 selepas jawapan.
Jadi, juzuk 5 adalah pada halaman 82


Contoh 2
Jika anda ingin mengetahui Juzuk 10 di halaman ke berapa:
10-1 = 9, 9 perlu didarab dengan 2 jadi 9 x 2 = 18
Letakkan no 2 selepas jawapan.
Jadi, juzuk 10 adalah pada halaman 182

Contoh 3
Jika anda ingin mengetahui Juzuk 23 di halaman ke berapa:
23-1 = 22, 22 perlu didarab dengan 2 jadi 22 x 2 = 44
Letakkan no 2 selepas jawapan.
Jadi, juzu 23 adalah pada halaman 442

Tuesday, July 17, 2012

0 Nisfu Sya'baan



Saya sendiri tak mampu untuk berfatwa, mahupun keluarkan hukum.
Tetapi saya rujuk mereka yang berfatwa dan mereka yang mengeluarkan hukum.
Kita yang masih hidup mesti bergantung hidup pada yang tidak mati.

Dalam Mazhab As--Syafie: Kata ulama hadith mazhab al-Syafi'e yang masyhur, Imam al-Suyuti dlm kitabnya Al-Amru Bil Ittiba' Wan Nahyu 'Anil Ibtidaa' :

وروى ابن وضاح عن زيد بن أسلم قال: ما أدركت أحداً من أصحابنا ولا فقهائنا يلتفتون إلى ليلة النصف من شعبان
"Dan Ibn Waddah meriwayatkan dari Zaid bin Aslam (Imam dari kalangan Tabi'in) berkata: Aku tak jumpa seorang pun dari ashab kami dan fuqaha' kami mempedulikan tentang malam nisfu sya'ban" [sedangkan Zaid bin Aslam mendampingi sahabat2 nabi seperti Ibnu 'Umar, Jabir bin Abdillah, dan imam2 seperti anas bin malik, sufyan al-thawry, sufyan bin 'uyainah, al-auza'i, zainal abidin ali bin al-hasan - cicit nabi]

Kata Al-Suyuti juga:

قال الحافظ أبو الخطاب: قال أهل التعديل والجرح: ليس في فضل النصف من شعبان حديث صحيح
"kata Al-Hafiz Abu Al-Kattab: ahli jarah dan ta'dil (ahli hadis) mengatakan bahawa tentang fadhilat nisfu sya'ban, tiada satu hadis pun yg sahih".


--------------------------------------------------------------


Sheikh Abd Aziz Bin Baaz Rahimahullah:
“Dan di antara perkara-perkara ibadah yang direka cipta oleh manusia ialah merayakan malam NISFU SYAABAN dan berpuasa sunat khusus pada siangnya, dan tidak ada sebarang dalil yang mengharuskan perkara ini. Riwayat yang menyatakan tentang kelebihan amalan ini adalah dhaif dan tidak boleh berhujah dengannya. Ada pun riwayat yang menyebut tentang kelebihan solat yang khas, semuanya adalah maudhu’(palsu) seperti mana yang telah dijelaskan oleh kebanyakan ahli ilmu).”

(Abd al-Aziz bin Abdullah bin Baaz, al-Tahzir min al-Bida’, hal. 11).


----------------------------------------------------------------


Dr. Yusuf al-Qaradawi:
“Tidak pernah diriwayatkan daripada Nabi s.a.w dan para sahabat bahawa mereka berhimpun di masjid untuk menghidupkan malam NISFU SYAABAN , membaca do`a tertentu dan solat tertentu seperti yang kita lihat pada sebahagian negeri orang Islam. Bahkan di sebahagian negeri, orang ramai berhimpun pada malam tersebut selepas maghrib di masjid. Mereka membaca surah Yasin dan solat dua raka`at dengan niat panjang umur, dua rakaat yang lain pula dengan niat tidak bergantung kepada manusia, kemudian mereka membaca do`a yang tidak pernah dipetik dari golongan salaf (para sahabah, tabi`in dan tabi’ tabi`in). Ianya satu do`a yang panjang, yang menyanggahi nusus (al-Quran dan Sunnah) juga bercanggahan dan bertentang maknanya…perhimpunan (malam nisfu Syaaban) seperti yang kita lihat dan dengar yang berlaku di sebahagian negeri orang Islam adalah bid`ah dan diada-adakan. Sepatutnya kita melakukan ibadat sekadar yang dinyatakan dalam nas. Segala kebaikan itu ialah mengikut salaf, segala keburukan itu ialah bid`ah golongan selepas mereka”

(Dr. Yusuf al-Qaradawi, jilid 1, m.s. 382-383, cetakan: Dar Uli al-Nuha, Beirut)

Sunday, April 15, 2012

2 Kita sedang sakit

Kehidupan seharian masyarakat kini seolah berada dalam suatu wabak yang saya andaikan sebagai "Penyakit melabel". Penyakit ini tidak lari dari mahasiswa, ada sahaja benda untuk dilabel mengikut darjat pemikirannya tanpa ada rasa bersalah pun.

Sunnahkah kita jika zikir di lidah ialah, "Ustaz Fulan adalah Qutubiy", "Ana melihat Ustaz ini adalah Hizbiy", "Dia adalah neo-khariji", "Oh! gila pangkat", "Oh! gila jawatan", "Publisiti murahan". Cukup ajaib! golongan ini mampu,atau barangkali telah mencapai darjat untuk melabel orang lain.

Manhaj salafikah kita? jika melabel atau mengaibkan orang lain yang tidak sependapat, sealiran, sefikrah dengan kita? begitu mudah bagi kita melabelkan dengan pelbagai jolokan dan gelaran sedangkan para salaf begitu gerun dengan perbuatan demikian.

Abu Hatim Ibn Hibban mengatakan: “Wajib atas orang berakal untuk sentiasa bebas daripada perlakuan mencari-cari keaiban orang lain, dan sentiasa menyibukkan diri dengan memperelokkan keaiban diri sendiri. Sesungguhnya sesiapa yang menyibukkan dirinya dengan keaiban diri sendiri, dia akan merehatkan badannya dan tidak meletihkan hatinya. Kerana setiap kali dia mengesani suatu aib pada dirinya, dia akan bersikap mudah jika melihat aib yang sama pada saudaranya. Dan sesiapa yang menyibukkan diri dengan keaiban orang lain tanpa mengendahkan aib dirinya, hatinya akan buta dan badannya akan letih”. (Rawdhah al-Uqala)

Manhaj salafikah kita jika tidak ada sifat kesopanan,bijaksana dan warak dalam diri untuk menuturkan keaiban orang lain dan menyebarkan pula di blog-blog atau di wall facebook masing-masing? Syair Arab mengatakan:


المرء إن كان عاقلا ورعا * أشغله عن عيوب غيره ورعه
Jika seseorang itu berakal dan warak,
Kewarakannya akan melekakannya dari aib orang lain.

Manhaj Salafikah kita jika melabelkan ahli-ahli ilmu yang banyak berkhidmat kepada dakwah dengan gelaran yang menyakitkan dan menjauhkan orang dari kebaikan? Di manakah akhlak kita berbanding dengan akhlak tokoh ulama Salaf, Imam Syafie yang mengatakan, “Apabila seseorang mahu berkata-kata maka berfikirkah. Jika ternyata bahawa ia tidak memberi kemudaratan ke atasnya, maka bertuturlah. Jika ternyata bahawa terdapat kemudaratan atau dia ragu-ragu padanya, maka tahanlah (dari bercakap)”. (Syarah Sahih Muslim 2/19) Di manakah kebaikannya dengan melabelkan para ahli ilmu dengan pelbagai jolokan kecuali mengundang keburukan dan kefasadan dalam masyarakat.

Sunnahkah kita apabila kita melabelkan para ilmuan dengan gelaran yang boleh merendahkan pandangan orang lain kepada mereka? Di manakah amalan sunnah kita terhadap hadis Nabi S.A.W yang bermaksud, “Cukuplah sebagai satu keburukan pada seseorang, dengan merendah-rendahkan saudaranya yang muslim”. (Sahih Muslim 4/1986).

Si anak murid pula, jika sudah tahu manhaj gurunya yang tidak menjaga lidah dan tidak warak terhadap ulama, janganlah menyibukkan diri dengan bertanya Tok Guru jenis ini, “Guruku, apa pandangan tuan terhadap Ustaz Fulan?”, “Apakah pula manhaj Syeikh Fulan?”. Para salaf yang sebenar tidak gemar dengan persoalan-persoalan sebegini. Pernah satu hari seorang datang kepada Ibn Abbas dan bertanya, “Mereka menyebut tentang Fulan..”. Lantas Ibn Abbas berkata, “Kalau kamu mahu menyebut aib-aib saudaramu itu, sebutlah aib-aib kamu”. (Syuab al-Iman 9/110)

seruan kepada diri ini juga, agar kita sama-sama memperbaiki peradaban manusia, sikap toleransi perlu ada. Kita punya garis panduan yang amat teliti dalam pertembungan pendapat, dan kita perlu tahu pertembungan pendapat(khilaf) itu bukanlah musibah bagi umat, tapi ianya rahmat. Agar sama-sama bertaubat sebelum terlambat.

Bak kata orang Melayu, “Terlajak perahu boleh diundur, terlajak perkataan buruk padahnya”. Jika sudah terlajak, bersegeralah bertaubat kepada Tuhan.


كتبتُ وقد أيقنتُ يوم كتابتِي … بأنَّ يدي تفنَى ويبقى كتابُها
فإن عملَت خيراً ستُجزى بمثله … وإن عملت شرًّا عليَّ حسابُها

“Aku mencatat sedangkan aku yakin pada hari aku mencatat,
Bahawa tanganku akan binasa, tulisannya jua yang kekal,
Jika tanganku melakukan kebaikan, ia akan dibalas setimpalnya,
Jika ia melakukan keburukan, aku yang akan dihisab”.
petikan artikel daripada http://abuumair1.wordpress.com dengan sedikit olahan.

Sunday, August 21, 2011

1 Penampar

Kesahnya bermula begini...

Menjadi kebiasaan setiap petang kami pelajar yang menetap di kolej kediaman universiti akan bermain 'futsal' di padang universiti. Tiba suatu hari datang budak kecil berbangsa Arab mengganggu permainan kami, boleh dikatakan tak beradab atau kurang hajar lah budak tersebut.

Memandangkan budak tersebut bernasib baik hari pertama mengganggu, kami hanya menghalau sahaja. Masuk hari yang kedua seorang dari rakan kami merasakan kanak-kanak tersebut harus mendapat pengajaran yang sepatutnya, dihampirinya budak tersebut. Nah! satu tamparan agak tergamam hinggap pada budak tersebut.

Moralnya, PENAMPAR memainkan peranan jika tiba satu masa itu, bukan penampar yang selalu-selalu.

saksikan,



penampar from badrul naim on Vimeo.

Sunday, July 17, 2011

3 Kosong!

Malam ni saye masih tak dapat tidur, entah apa masalahnya. Esok saye ade 2 imtihan, nak kate membaca tidak, mengantuk pun tidak. Entah seperti ada sesuatu yang perlu aku selesaikan baru lega barangkali.

Tadi membaca artikel semua berkenaan dengan perselisihan pendapat. Bagaimana cara masing-masing membawa hujah dan dalil untuk menegakkan pegangan mereka. Ada yang menggunakan cara "sarcasm", yang membabi buta mencarut seperti dia yang paling betul, tidak kurang pula yang mencanang ke sana ke sini, memfitnah orang lain dengan berbagai-bagai tohmahan.

Ah! semua itu membawa kepada perpecahan sedangkan Allah telah mengajar kita berwasilahkan Rasulullah bagaimana bertata-tertib dalam sesuatu perkara tersebut.

Saya tak ingin menyebut di sini kerna ianya sesuatu yang ma'ruf dalam pentarbiahan diri, cuma sedar atau tidak sahaja.Sekalipun menyedarinya, hanya diabaikan ataupun berlagak buta seolah tidak mengetahui apa-apa.

Yang pada asalnya perselisihan ini telah pun berlaku pada zaman  الأئمة الأربعة  lagi. Mereka telah melaluinya dengan berkhemah dalam setiap perbezaan fikrah antara satu sama lain. Tidak pula menjadikan hujah mereka paling betul yang perlu diikuti setiap lapisan masyarakat.

Saya amat tidak bersetuju pada perbalahan akibat perselisihan pendapat. Sebaliknya kita mencari apa yang paling tepat dan seterusnya bergantung kepada Allah rabbul 'Alaminn. Al Imam AsSyafi'e rahimuhullah hu ta'ala berkata "Aku masih belum menjumpai" untuk setiap perkara yang bertentangan dengan pendapatnya. Wallah hu Ta'ala A'alam.

"Cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung"
[Surah Ali-Imran:173]

Friday, April 22, 2011

1 La Dayn!

captured from "the lost kitten"
Dalam dunia ini sikit sangat orang yang bersyukur, sedangkan 'nikmat tuhan yang mana ingin kamu dustakan'? ..belajarlah erti bersyukur dengan setiap nikmat walaupun setiap sedutan, bukan sedutan yang membawa padah ye.

Gambar kat atas tu di'captured' dari cerite "kucing sesat" . Kisah yang ditayangkan dalam bahasa arab bersama terjemahan melayu.

Sejak kebelakangan ni saya rajen kol mak, mak pun pelik sebab selalu tak macam ni. Sebenanye adik saya lah, da pandai berkata-kata, suatu hari tu saya kol rumah, then suare budk kecik bercakap.
[ Helo,mak ad?sape ni?    helo. ade.mak!anyah mak! ]huhu. saye tak kenalkan diri siape.rupenye lame dah dia cam suare saye. Subhanallah! dan tk pasal-pasal saye jadi anyah.angahla dek!hehe

Masa saya balik Malaysia bulan 8 2010 selalu saya pasangkan cerite ni kat adik. Supaya telinganya biasa dengan bahasa al-quran ini, lantas lebih petah berbahasa arab dari abangnya. Itu yang saya harapkan. Moga kamu menjadi pencerah kepada umat ya Izzul Afeef. Ameen.

angah rindu kamula adik! :(



La dayn. la dayn. la dayn!
dari segi bahase tiada hutang
dari segi istilah tk mengape atau xd masalah lah

Friday, December 31, 2010

1 O lord! Make me strong

Alhamdulillah. Setahun sudah hari-hari saya berlalu. Hari-hari yang bukan seperti yang sebelumnya. Di mana genap hidup tanpa pemerhatian mak dan ayah di hadapan mata.


Kadang-kadang terngiang-ngiang suara mak, abah sebelum saya melelapkan mata. Sungguh tahun ini mengajar saya apa itu erti kesabaran, kemesraan, yang perlu dilahirkan walaupun diri ini tak gagah dalam menahan kesabaran, untuk natijah hari-hari yang selebihnya, saya belajar.


Semalam terasa mak panggil minta tolong seperti kebiasaan pagi-pagi, saya akan menolong mak mengemas rumah, antara agendanya membasuh pakaian.


Selalu kalau adik saya cuti sekolah mereka yang kena tolong mak, tapi mak lebih sayangkan saya. Kalau dengan cara ini mak sayangkan saya lebih dari adik-adik saya rela mak =)


Tapi itu tahun-tahun yang lalu, kini saya duduk dengan kawan-kawan sehaluan "Haluan seorang penuntut ilmu", berbeza dari hidup bersama keluarga.


Erti dipertanggungjawabkan untuk bertanggungjawab menjadikan saya mencari tokoh dihadapan mata sebagai qudwah disamping sunnah Rasulullah tidak dilupakan.


Perkara paling pahit sekali dalam hidup ini adalah untuk memahami seseorang itu. O Allah! Kuatkan semangatku, tabahkan hatiku. Ada sesuatu yang lebih besar dari ini yang menanti. Kalau ini yang mengajarku erti kehidupan. Saya harus mempelajarinya walaupun pahit.
Sepahit buah kopi, dijadikan minuman banyak khasiatnya. Saya tak harus mengalah!

followers!

 

Pengalaman Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates